Tanya Dr Hasto

Membangun keluarga berkualitas yang sakinah menjadi mimpi tiap pasangan.  Sayangnya, mimpi belum tentu seindah kenyataan. Data-data menunjukkan, masih banyak tantangan besar yang menghadang.

Misalnya, tren angka perceraian yang naik, angka kematian ibu melahirkan yang masih tinggi, serta prevalensi balita stunting yang juga tinggi.

“Jika dirunut, salah satu faktor utamnya adalah ketidaksiapan pasangan saat memasuki pernikahan,” kata Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG(K).

Data menunjukkan, pada 2019 lalu, kasus perceraian mencapai 416.752. Naik dibanding tahun 2018 yang sebanyak 392.610. Dari jumlah itu, 52 persen pasangan mengaku bercerai karena “Perselisihan dan Pertengkaran Terus Menerus” dan 27 persen karena masalah “Ekonomi”.

Angka kematian ibu melahirkan di Indonesia juga masih sangat tinggi, di kisaran 305  kematian per 100 ribu kelahiran hidup. Demikian pula prevalensi balita stunting masih sebesar 27,7 persen pada 2019. Artinya, 1 dari 4 balita di Indonesia mengalami stunting.

Akibat Pernikahan Dini

Menurut Hasto, ketidaksiapan itu muncul karena banyaknya pasangan yang menikah di usia terlalu muda. Data Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) menunjukkan, pada 2018 lalu ada 1,34 juta anak perempuan menikah di awah usia 18 tahun. Bahkan, 300 ribu diantaranya menikah di bawah usia 16 tahun.

Padahal, menurut Hasto, dari dimensi kesiapan umur, perempuan yang ingin menikah sebaiknya berusia minimal 21 tahun dan bagi laki-laki 25 tahun.

“Pasangan yang menikah di usia remaja belum siap secara fisik, mental, maupun finansial,” jelasnya.

Hasto menyebut, banyak yang belum tahu bahaya menikah dini. Misalnya, perempuan yang menikah terlalu muda lebih berisiko terkena kanker serviks karena organ reproduksinya belum matang. Demikian pula ukuran panggulnya masih sempit, sehingga lebih berisiko terjadi perdarahan saat melahirkan.

“Pengetahuan masyarakat tentang edukasi seksual dan kesehatan reproduksi memang masih kurang,” ucap dokter pakar bayi tabung tersebut.

Menurut Hasto, BKKBN tidak lagi hanya berkutat pada tugas sosialisasi tentang keluarga berencana (KB) atau pemakaian kontrasepsi, tapi juga mencakup bagaimana membangun keluarga berkualitas.

Kuncinya adalah memberikan pengetahuan kepada masyarakat tentang bagaimana persiapan membangun keluarga. “Di dalamnya termasuk kesehatan reproduksi atau edukasi seksual, pengelolaan keuangan keluarga, serta parenting,” katanya.

Karena itulah, BKKBN mencoba menjangkau masyarakat melalui pengembangan website www.siapnikah.org mulai awal Mei 2020. Yang terbaru, BKKBN membuka layanan konsultasi gratis melalui rubrik Tanya Jawab di website ini. “Di masyarakat, masih banyak tercampur antara fakta dan mitos tentang edukasi seksual, kehamilan, serta parenting,” sebutnya.

Seputar Kehamilan

Isu kehamilah ternyata juga sangat diminati. Selain tips menjaga kehamilan sehat, tips perencanaan kehamilan juga sangat penting. Sebab, angka prevalensi infertilitas di Indonesia masih tinggi, 15-25 persen. Artinya, hampir seperempat pasangan di Indonesia mengalami kesulitan dalam kehamilan.

Karena itu, selain para pakar dari internal, BKKBN juga menggandeng tim ahli dari Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), Himpunan Obstetri dan Ginekologi Sosial Indonesia (HOGSI), Ikatan Psikologi Perkembangan Indonesia, hingga Asosiasi Psikologi Kesehatan Indonesia.

Selain melalui rubrik Tanya Jawab di website www.siapnikah.org, masyarakat juga bisa menyampaikan pertanyaan melalui akun media sosial Instagram @siapnikah_official dan Facebook @siapnikah.org. “Tujuan kami adalah edukasi, terutama untuk generasi muda dan pasangan muda, agar mempersiapkan dan merencanakan pernikahan dengan sebaik-baiknya,” pungkas Hasto.

Comments (82)

Khomzeyah

Nov 20, 2020 at 1:24 PM

Saya punya masalah rumah tangga… Suami saya jarang pulang kerumah dikarnakan dia mempunyai rumah untuk dirinya sendiri… Pulang” paling hanya untuk mandi terus keluar rumah lagi… Kami tidak di nafkahi, tidak ditanya kabar… Suami saya juga benci liat orang tua saya… Kenapa karena banyak ikut campur urusannya… Di bilang numpang hidup, numpang makan, dak bisa cari duit… Jadi sekarang suami saya gac suka dgn orang tua saya… Dia sering bilang setiap kami bertengkar “kamu kumbalikan kerumah orang tua mu, ya” jadi saya tac tau harus berbuat apa haruskah saya pertahankan rumah tangga saya sendiri atau bagaimana???

Reply

Tim Siap Nikah

Dec 02, 2020 at 5:42 PM

Pertanyaan sudah kami teruskan kepada Tim Ahli. Mohon bersabar…

Reply

Desy fajarwati

Dec 04, 2020 at 7:19 PM

Selamat malam, singkat cerita sy menikah dngn suami sy baru sekitar setahun lebih tapi suami sy dtahan karna telibat kasus hukum , suami sy tipe suami yg sangat posesif dan mertua sy trlalu mncampuri urusan rumah tangga saya , sy mulai tertekan dngn sikap dan keadaan saat ini … sy brfikir cerai tp bnyk jg yg sy pertimbangkan … apa ada solusi untuk sy karna sy benar2 tertekan dengan semua ini

Reply

Debi

Dec 14, 2020 at 12:20 PM

Tgl 17 maret 2021 nnt usia pernikahan sy sudah 10 tahun…
Sy slu brusaha jd istri n ibu yg baik..sy g prnh mmikirkan penampilan sy..hari2 sy hny untuk mmberikan yg terbaik buat keluarga sy..
Hri ini kami kembali ribut setelah hmpir setahun tdk ribut..
Msalah sepele hny krn sy ingin di perhatikan, krn blkngn ini suami sy asik dgn hobinya, dunianya sendiri..
Apa salah sy mnt di perhatikan suami sendiri??
Sy sakit..sy diem n tdur dgn anak2..bknnya dy tegur sy knp..tp dy bales diemin sy..
Akhirnya meledak stelah 3 hr g brkomunikasi…
Kami ribut..hingga dy main tangan lg sm sy..dy lemparkan pukulan ke muka sy lg..dy hina2 sy..
Sy bosen jika ribut plg ke rumah ortu sy n dy minta maaf n berjanji buat berubah..tp ttep sja dy g berubah..
Tp dy jg tdk mau melepas sy..
Sy bingung hrus bgaimn??

Reply

Tim Siap Nikah

Dec 14, 2020 at 7:47 PM

Kami akan sampaikan pertanyaan Anda kepada Tim Ahli, mohon bersabar.

Reply

Yani

Dec 19, 2020 at 8:10 PM

Sy Yani, usia pernikahan kmi SDH 19th.
Di usia pernikahan 19th suami sy sakit kanker paru-paru dan TDK bisa aktifitas sama skl.dia hnya bisa berbaring di tempat tidur. SDH 1 th ini suami sy SDH TDK mampu memberi nafkah lahir dan bathin.
Awalnya sy msh kuat tp stlh 1 th Sy mengalami kesepian dan kehampaan.
Sy bingung hrs bagaimanakah tindakan sy thd suami??

Reply

Ethi

Dec 27, 2020 at 12:24 PM

Saya menikah ke 2 blm 3 th
Tp sering sekali berantem
Masalah keuangan intinya,
Awal sblm nikah, mmg saya yg modalin, cafe, grab
Tp tdk ada yg jln
Skrg ada owner yg kasih modal unt buka cafe
Tp setiap ketemu selalu minta uang jg ke saya untuk makan katanya
Kami tinggal terpisah
Pernah saya coba hidup sermh bbrp bln saja, tdk sanggup krn suka dimaki2 klo minta uang gak dikasih
Sebenarnya saya pengen cerai tp malu krn sdh 2 x menikah dan saya msh cinta
Mohon petunjuk solusinya

Reply

Sari

Dec 27, 2020 at 8:34 PM

Assallamuallaikumm..
Selamat malam n salam kenal dok. Sy ga tau lg harus kmn utk mngutrakan kisah rt sy yg sgt pelik. 7thn prnikahan suami ttp tdk bs brubah n mengubah kebiasaannya yg tdk mau belajar dr kesalahan. Sy lelah dok sdh 7thn menikah tp suami dgn kbiasaan nya yg jorok, yg tdk prnh mnghargai istri jg menilai sglanya dgn uang n pikiran2 lainnya yg dia rasa bener. Suami sy depresi skizofrenia dok.. Sy lelah utk bertahan tp prtimbngn sy ada anak.. Wlaupun kluarga dr suami tdk prnh mau tau dgn mslh qt.. Sy lelah apa yg harus sy lakukan utk bisa brtahan tnp menyakiti diri sndri.. Brtahan utk suami yg pny pnykt trsbt..?? Trims

Reply

Mira oktaviana

Jan 02, 2021 at 12:23 AM

Ass.. wr wb..
Slmt malam dok..
Saya ber umur 29 taun saya menikah dengan pria umur 27 taun. Tapi setelah bbrpa bulan menikah suami saya ternyata seperti tidak selera sm saya. Dia tidak mau berhubunhan intim dengan saya. Lebbih suka denhan wanita wanita tua ber umur 40 taun.. dia sering sekali selingkuh dengan wanita berganti ganti .. tapi wanita nya ber umur 40 ke atas..
Bagaimana cara mengobati kebiasaan suami saya dok..
Mohon bantuan nya saya sudah tidak tau harus bagaimana..

Reply

Wintari

Jan 02, 2021 at 10:56 PM

Saya mau tanya bisa kalo menikah tanpa cinta bagaimana ,, saya menikah karna desakan ortu padahal saya gak cinta saya sudah bertahan bermacam cara sudah saya lakukan tapi semua gagal ,, dan lagi yg buat saya berfikir trs suami saya trs berjata cerai sudah 3 kali padahal blm ada setengah tahun menikah…. Mohon jawabannya

Reply

Ningsih Nata

Jan 03, 2021 at 6:37 AM

Sy menikh dh 16 thn tp 2 thn terakhir sy merasa kalo sy tdk pernah dihargai dn sudah tdk ada rasa dlm pernikhn ini. Kami dr awal menkah tnggl terpisah komunikasi tdk berjln lancar. Sethn ini suami tdk memberi nafkah sama sekali.
Saya hrs bagaimana ?

Reply

Ningsih Nata

Jan 03, 2021 at 6:55 AM

Sy menikah sdh 16 thn. Krn dia tdk bekerja sy memutuskan utk bekerja di thn kedua pernikahan dn dia mengizinkan. Komunikasi kami tdk berjln bagus.
2 thn trakhir ini sy mrasakan kalo sy gk dihargai. Kebutuhan dan masalh anak² sy selalu menghadapinya sendiri. Sethn ini dia tdk memberi nafkah.
Saya merasa pernikahan ini hampa, saya harus bagaimana ?

Reply

Ekka

Jan 05, 2021 at 7:04 AM

Selamat siang dok,,
Sy baru menikah sekitar 2019 lalu dgn duda beranak 2 yg sdh berumur 24 dan 26 thn ,rmh tangga sy masih dibawah 2 thn..suami saya sangat baik dan bertanggung jawab
Setelah dia ercerai anaknya dibawa sama suami saya
Yg saya keluhkan kadang saya merasa risih terhadap sikap suami saya kepada anak gadisnya yg sdh beranjak dewasa sy selalu mengingatkan menjaga sikap karena sy selaku ibu sambungnya merasa ga enak
Perlakuan suami sy kepada anak gadisnya (anak kedua karena ank pertama laki2) seperti ke anak kecil dgn mencium,memeluk dan merangkul seperti layaknya org berpacaran…wajarkah sy komplain aato saya hrs bersikap gmn agar sy tidak bertengkar setiap kali melihat kejadian trsbt

Reply

Evi

Jan 13, 2021 at 1:37 PM

Gimana cara menanggapi kalau didalam rumah tangga..ada campur orang tua

Reply

Syamsul Anwar

Jan 18, 2021 at 12:12 PM

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Saya sdh menikah selama setengah tahun setiap ada pertengkaran kecil selalu istri saya bilang aku sdh gak urus tentang kamu, pernah juga dia mengatakan dia menyesal menjalani hubungan dengan saya, tetapi semua sikap dan perilaku nya tetap saya sbaarin saya tetap membuang semua ego ku, tapi hasilnya tidak ada dia tetap masa bodoh , apakah ada saran?

Reply

Fany

Jan 18, 2021 at 1:36 PM

Ass.. wr.. wb..

Dok, saya sudah menikah dengan suami saya selama 9 tahun. Sebelum menikah saya berpacaran dengannya selama 5 tahun, tp kebanyakan jarak jauh. Jadi bisa dibilang saya sudah mengenalnya selama 14 tahun lebih.

Kami sudah dikaruniai 2 orang anak. Setahun belakangan ini saya merasa pernikahan kami seperti hanya peran saja dok, sudah tidak ada kedekatan emosional. Suami saya tipe pekerja keras. Tidak ada hari tanpa bekerja melalui gadgetnya.

Setiap pagi dia berolahraga dari jam 5 sampai jam 7. Kemudian sarapan dan mandi. Berangkat jam 8 kurang. Ketemu dengan saya hanya sebentar sekali di sela2 waktu sehabis olah raga. Malamnya dia pulang larut setiap hari. Mandi, dan saya menemaninya makan di jam2 yang sudah larut tersebut. Kemudian masing2 ke kamar yang berbeda. Karena dia tidak mau tidur bareng anak2. Alasannya karena mau tidur cepat karena harus bekerja dan anak saya selalu bertengkar ber 2. Jadi dia merasa terganggu sehingga memilih pisah kamar.

Seringkali ketika anak2 sudah tidur, saya menghampirinya di kamar sebelah dan tidur disampingnya. Tp dia selalu beralasan, ntah capek kerja, ntah lg gak enak badan takut menulari saya, dsb.

Bahkan ketika hari2 biasa saya memeluknya, gestur tubuhnya seperti menolak dan pengen cepat2 dilepaskan. Padahal kondisi saat itu saya tidak sedang ribut dengan dia. Kadang2 kita bisa sampai 3 bulan tidak berhubungan badan sama sekali. Kontak fisik yg coba saya lakukan juga selalu ditolak. Dia hanya akan melakukan kontak fisik hanya ketika minta jatah. Itu pun jarang sekali. Saya merasa sudah bukan menjadi istrinya lagi. Hanya menjadi pengasuh anak2. Dia hanya akan melakukan kontak fisik hanya ketika kebutuhan kelelakiannya datang.

Sikapnya mulai banyak berubah, yg dulunya tidak suka parfum, sekarang jadi pakai parfum, tidak suka foto2 menjadi suka foto2 sendiri. Tp ketika saya cek hp nya tidak ada fotonya. Seperti sudah dikirim ke orang kemudian di hapus (karena kebiasaan dia memang begitu).
Masalahnya sejauh ini saya belum menemukan bukti perselingkuhannya.
Tapi saya seperti menikah tapi berasa janda dok.
Saya sudah pernah mengutarakan hal ini ke dia. Dia berjanji akan berubah. Tp bbrp hari kemudian kembali begitu lagi sikapnya.
Pengen cerai tapi masih mikirin anak2 saya. Tp kalau saya tahanin, tiap hari saya selalu menangis kalau memikirkan sikapnya dan penolakan2nya terhadap saya. Sebagai seorang wanita, harga diri saya serasa terinjak2 ketika dia berulang kali menolak kontak fisik dari saya. Padahal kalau boleh dibilang saya tidak jelek secara fisik maupun secara perbuatan (menurut saya), karena dia tidak pernah complain soal perbuatan saya.
Apa yang harus saya lakukan dok?

Terima kasih atas jawabannya

Reply

Fany

Jan 18, 2021 at 1:37 PM

Selamat sore dok,

Dok, saya sudah menikah dengan suami saya selama 9 tahun. Sebelum menikah saya berpacaran dengannya selama 5 tahun, tp kebanyakan jarak jauh. Jadi bisa dibilang saya sudah mengenalnya selama 14 tahun lebih.

Kami sudah dikaruniai 2 orang anak. Setahun belakangan ini saya merasa pernikahan kami seperti hanya peran saja dok, sudah tidak ada kedekatan emosional. Suami saya tipe pekerja keras. Tidak ada hari tanpa bekerja melalui gadgetnya.

Setiap pagi dia berolahraga dari jam 5 sampai jam 7. Kemudian sarapan dan mandi. Berangkat jam 8 kurang. Ketemu dengan saya hanya sebentar sekali di sela2 waktu sehabis olah raga. Malamnya dia pulang larut setiap hari. Mandi, dan saya menemaninya makan di jam2 yang sudah larut tersebut. Kemudian masing2 ke kamar yang berbeda. Karena dia tidak mau tidur bareng anak2. Alasannya karena mau tidur cepat karena harus bekerja dan anak saya selalu bertengkar ber 2. Jadi dia merasa terganggu sehingga memilih pisah kamar.

Seringkali ketika anak2 sudah tidur, saya menghampirinya di kamar sebelah dan tidur disampingnya. Tp dia selalu beralasan, ntah capek kerja, ntah lg gak enak badan takut menulari saya, dsb.

Bahkan ketika hari2 biasa saya memeluknya, gestur tubuhnya seperti menolak dan pengen cepat2 dilepaskan. Padahal kondisi saat itu saya tidak sedang ribut dengan dia. Kadang2 kita bisa sampai 3 bulan tidak berhubungan badan sama sekali. Kontak fisik yg coba saya lakukan juga selalu ditolak. Dia hanya akan melakukan kontak fisik hanya ketika minta jatah. Itu pun jarang sekali. Saya merasa sudah bukan menjadi istrinya lagi. Hanya menjadi pengasuh anak2. Dia hanya akan melakukan kontak fisik hanya ketika kebutuhan kelelakiannya datang.

Sikapnya mulai banyak berubah, yg dulunya tidak suka parfum, sekarang jadi pakai parfum, tidak suka foto2 menjadi suka foto2 sendiri. Tp ketika saya cek hp nya tidak ada fotonya. Seperti sudah dikirim ke orang kemudian di hapus (karena kebiasaan dia memang begitu).
Masalahnya sejauh ini saya belum menemukan bukti perselingkuhannya.
Tapi saya seperti menikah tapi berasa janda dok.
Saya sudah pernah mengutarakan hal ini ke dia. Dia berjanji akan berubah. Tp bbrp hari kemudian kembali begitu lagi sikapnya.
Pengen cerai tapi masih mikirin anak2 saya. Tp kalau saya tahanin, tiap hari saya selalu menangis kalau memikirkan sikapnya dan penolakan2nya terhadap saya. Sebagai seorang wanita, harga diri saya serasa terinjak2 ketika dia berulang kali menolak kontak fisik dari saya. Padahal kalau boleh dibilang saya tidak jelek secara fisik maupun secara perbuatan (menurut saya), karena dia tidak pernah complain soal perbuatan saya.
Apa yang harus saya lakukan dok?

Terima kasih atas jawabannya

Reply

Intan

Jan 18, 2021 at 6:02 PM

Cara konsultasi gratis gimana si

Reply

Dwi

Jan 21, 2021 at 4:09 PM

Assalamualaikum ustad
Saya mau tanya
Saya menikahi istri saya karena kasihan.dia sngat baik terhadap saya tapi fisiknya bukan tipe saya jdi saya menikahi dia berharap saya bisa mencintainya bukan karena fisik. Tapi 2 tahun pernikahan ttap tidak ada perubahan dan akhirnya saya terjerumus kedalam zina saya bertemu dengan seorang psk yang membuat saya jatuh cinta dan ingin menikahinya karena saya mencintai dia dengan tulus
Apakah saya salah jika menceraikan istri saya karena tak cinta dan menikah dengan orang yang saya cintai ?
Jjur ustad saya hanya memberikan nafkah lahir saja tapi nafkah batin tidak karena saya sudah tidak cinta lagi…mhon solusinya ustad saya tersiksa harus bertahan dalam kondisi seperti ini
Wassalamualaikum

Reply

Tanti hidayati

Jan 23, 2021 at 6:10 AM

Saya punya masalah dalam pernikahan.mohon solusinya. Saya pernah mengetahui suami selingkuh Dan baru selang berapa bulan saya mendengar wanitanya hamil,saya coba cari tahu dan akhirnya saya bisa tahu dari chat saya dengan adik wanitanya. Dan memang benar dia hamil. Jika sudah seperti ini apa bisa di pidanakan? Dengan semua chat saya dengan adik wanitanya apa bisa jadi bukti untuk pidanakan suami dan wanitanya

Reply

Kusuma

Feb 03, 2021 at 7:53 PM

Selamat mlm dok
Saya baru menikah dgn usia pernikahan 5th tp di dalam pernikahan kami selalu bertengkar dan smpai suami saya mlkukn kdrt ,stiap kdrt sya plng ke rmh ortu stiap k rmh ortu saya di sarankan untuk cerai di akhr thn 2020 hal itu terjd lg suami saya melakukn hal yg sma dn untuk kli in ortu saya sdh tdk pnya maaf lg untuk dia,awal pertengkaran saya bertekad untuk cerai tp smkin ke sini saya msh mau berthn dengan dia demi anak saya krna sepenuhny tdk salah suami saya saja saya juga bersalah tp ortu saya tdk mau tau ortu tetap ingin kami bercerai…apa yg harus saya lakukan dok ?

Reply

Arni

Feb 10, 2021 at 5:53 PM

Sy pernah menikah 20 th, anak 3 dan akhirnya rmh tangga kami gagal, banyak faktor x yg jd pemicunya, sehingga tdk jarang kami selalu bertengkar hebat. Akhirnya kami berfikir bahwa mungkin perceraian adlah jln terbaik, yah kami sepakat bercerai baik baik, dan anggap kmi memang sdh tdk ad nyaman lg dlm berumah tangga. Putusan pengadilan pun diketok, kmi resmi bukan suami istri lagi. Sambil menunggu masa idah saya ditaarufi oleh teman dengan seorang duduk mati dn nak 3,entahlh tanpa berfikir panjang, tanpa sy bnyak mengenal orng baru tersebut sy pun menerimanya. Masa idah selesai kami pun langsung nikah siri, meski setahun berikutnya kami menikah resmi negara. Perjlann waktu dr tiga bulan pertma nikah ternyta sumiku masih menjalin hubungan dgn wanita bersuami, hal ini kukertahui dr ponselny, katanya cm sebatas teman wanita curhat, awalnya ku percaya sj, dan bisa Terima alsnnya.
Seiring waktu perjalan kami menikah sdh masuk tahun ketiga, kenpa justru kami selalu ribut, dengn permasalahan yg sama lagi lagi kudapati suami masih chat, vc dll bhkan transfer uang ke wanita itu. Setiap aku pergoki nnti ganti nomer lagi, dan sy selalu mengetahui nya sndiri, feeling yg selalu tajam, sebenarnya sy bukan tipe wanita yg sering cek HP suami, cm kadang felling aj ad yg beda dr sikap, perlakuan suami, kemudian ad keinginan buka HP suami. Anehnya suami lebih suka diam ketika sy tanya, kenapa msih diem diem berhubungan dn komunikasi dgn wanita tsb. Sy kadang mengalah berusaha bicara baik baik, dan menanyakan tentang hub suami dgn wnita it, tp begitulah suami selalu diam, akhirnya permaslahn kami gk selesai selesai serasa menggantung. Sy bingung dgn cra ap untk mengatasi perihal tsb. Terkadang sy menyerah kalo memang suami gk bisa move on okeylah klo mau kembali dgn wanita itu, dan itupun sy sampaikan baik baik tnpa emosionl. Tapi suami ya cm diem.
Suatu saat sy diem diem menyelidiki informasi tntang wanita tsb, ternyata status masih berusia. Semua dt dan bukti bukti, alamat, rmh, dll aku kantongi satu persatu. Sy berfikir akan mendatangi rumahnya dn menympikan kepada suaminya, tapi selalu aku tahan.
Yg kulakukan adalah WA no wanita itu, aku ceritakan semua kalo hubnnya dah lm ku ketahui, bahkan aku bilang kalo gak menjauh dr suami saya, sy akan aduin kepada suaminya. Nah ternyata hal ini dilaporin ke suami sya, akhirnya aku dimarahi suami saya melalui WA, dgn kata kata yg kurang enak, seolah olah gak Terima sy WA wanita itu. Dengan keadaan seperti ini sy harus bagaimana? , sy sebenarnya sangat mencintai suami saya, sepenuh hati saya melayaninya, posisi sy saat ini pun sedang hmil, sy tipe org yg sllu pegang prinsip, maslah ekonomi sy tdk pernah mempersoalkan nya, hanya maslh wnita tsb yg selalu membuat saya stress, berfikir kurang saya ap dll, trima kasih

Reply

Sri maryati

Feb 20, 2021 at 10:04 AM

Terimakasih sebelumnya saya ucapkan,, krn diberi kesempatan utk menyampaikan permasalahan saya di sini
Cerita nya, dulu th 2001,saya prnh meninggalkan rumah utk menikah dgn kekasih saya, dan pernikahan siri pun trjadi, namun krn ada gejolak,, akhirnya saya pergi meninggalkannya,, yg ingin saya tanyakan,, apakah stlh itu pernikahan saya masih sah atw telah gugur krn dithn 2021 ini kita dipertemukan lg,, dan dia mengatakan saya ini masih istrinya krn dia tdk prnh menalak saya,, pdhl dlm masa kepergian saya, saya prnh melakukan pernikahan dg orang lain lalu bercerai dan memiliki anak,
Masih atw tdk kah pernikahan siri saya itu??
Mohon pencerahan,,, terimakasih,,,

Reply

Ari wiyanti

Feb 21, 2021 at 3:22 AM

Malam dok. Saya sudah menikah selama 18 th. Sejak suami selingkuh 13 th silam saya tdk bs percaya 100% lg. Suami saya ngomongnya kasar. Saat ini kami sedang LDR sudah hampir setahun gk ketemu. Sejak 13 th lalu itu sikap suami berubah. Lebih sensitif dan sulit diajak komunikasi dari hati ke hati. Suami menuntut saya percaya lg pdnya tp bagaimana sy bisa percaya sepenuhnya kalau setiap saya bertanya tentang kejanggalan yg sy lihat jawabannya tdk memuaskan sy. Sifat suami sy sangat tertutup. Setiap ada mslh sejak 2 th ini selalu dibesar besarkan dan mengancam cerai kalau saya msh bisa blm bisa percaya padanya. Saya harus gmn dok saya ingin tetap mempertahankan pernikahan saya demi anak anak. Tp suami saya selalu egois mslh sepele klo itu menyangkut privasinya selalu dia besar besarkan dan blg cerai. Bukankah antara suami istri hrsnya saling terbuka. HP dia pasword sejak bbrp th lalu dan marah klo saya brusaha membukanya. Saya tdk akan demikian jika sikap suami saya tdk menunjukkan kecurigaan. Dan suami bisa kasih jawaban yg memuaskan klo saya tanya. Krn setiap pertanyaan sy selalu dijwb dg makian dan amarah. Saya harus bagaimana dok menghadapi ini. Terima kasih

Reply

Amy

Mar 07, 2021 at 9:58 AM

Saya sudah berumah tangga hampir 14 tahun pada saat usia pernikahan kami menginjak 13 tahun suami saya berubah apalagi pada saat behubungan sex sdh tidak bersemangat ( Loyo) kemesraan rumah tangga jg aga hambar, biasanya suami saya selalu semangat kl sex tp sudah 1tahun ini kualitas sex kita semakin berkurang, saya berusaha berpenampilan lebih baik tp malah dibilang agresif dan ttp saja suami saya tdk bersemangat berhungan suami istri, pdhl saya berusaha kl plng dr kantor mampir kekantornya sering ngajak suami me time tp ttp aja tdk ada perubahan, sampe saya berpikir apakah suami saya punya WIL diluar sana, atw mungkin mulai bosan dengan kehidupan rumah tangga, mohon solusinya 🙏

Reply

Fine sulviana

Mar 07, 2021 at 11:47 PM

Assalam mualikum saya mau konsultasi pernikahan . Saya seorang istri yg menikah sudah 16 thn pernikahan . 10 thn pernikahan kami sangat bahagia . Setelah itu bnyk problem yg terjadi . Thn 2013 suami saya kena serangan jantung dan di fonis . Tdk da harapan untuk hidup namun saya . Yakin berharap dan berdoa . Klau suami saya akan sembuh . Segala upaya saya lakukan . Sampai saya benajar sesuatu untuk kesehatan suami saya . Alhamdullilah Allah mendengar doa saya . Suami saya sembuh . Namun setelah sembuh suami saya di phk .dan bnyk sekali cobaan masalah yg dtang di kehidupan kami . Salah satu najar saya mempunyai suami imam yg baik .namun suami saya sering nonton film porno dan ikut jasa biro jodoh . Selain faktor ekonomi dan masalh di atas .saya sudah menyerah untuk mendampingi suami saya dlm pernikhan . Saya ingin berpisah . Apakah boleh saya mengajukan perceraian .dan bagaiman utusan gono gini dlm pernikahan . Mohon petunjuk terimakkasi

Reply

Agustina anjani

Mar 13, 2021 at 1:35 AM

Kenapa saya susah bicara pada suami secara terbuka

Reply

Agustina anjani

Mar 13, 2021 at 1:36 AM

Kenapa saya susah bicara pada suami secara terbuka. Sebenarnya saya ingin mengungkapkan apa keinginan dan beban saya.

Reply

Eni

Mar 13, 2021 at 7:45 AM

Kami menikah sudah 16 tahun kami dkaruniai sepasang putra putri,namun dari awal pernikahan sudah banyak kebohongan yg suami Sya buat,bahkan menyakiti saya..dia hobi juga main judi sering pulang pagi dan temoramental sering rusak barang2 dirumah dan juga ngomel selayaknya mulut prempuan,12 berjalan masih saja dipenuhi dg keributan bahkan sering dia ucapkan kata cerai terhadap saya hingga pada 2013 lalu kami sempat pisah selama 2 bulan karna saya nggak kuat dg sikap dia yg semena mena namun ahirnya dia mintak rujuk karna memikirkan anak ahirnya saya kembali dan terima dia kembali…nah 2 tahun sekarang ini dia justru tambah jadi judi memang jarang2 kerja malas nafkah lahir batin pun jarang dia kasiih apalagi untuk kebutuhan anak sekolah sama sekali tidak mau tauu paling kadang sebulan kasih uang blanja 150 kadang 200 rbu saya bingung mau sampai kapan saya bertahan dg kondisi rumah tangga yg seperti ini …awalnya saya selalu protes tapi lama-lama saya lelah bahkan sebulan ini dia memutuskan untuk tidak tidur seranjang lagi dg saya ..tolong solusinyaa saya bener bener rasanya nggak sanggup tapi melihat anak2 saya ,saya jadi kasian dan ragu kalau harus menggugat cerai suami saya…

Reply

Agustin Wijayanti

Mar 13, 2021 at 8:33 PM

Selamat malam,apakah konsultasi ini masih dibuka ?

Reply

Juli

Mar 23, 2021 at 8:50 AM

Saya ibu rumah tangga punya anak 2. Saya berumah tangga hanya ingin bisa ada yang membela. Sebelumnya waktu pacaran dia membela mati”an. Tapi setelah menikah orang tuanya ikut campur, krn saat pulang kerja suami saya selalu mampir ke rumah orang tuanya. Orang tuanya selalu menceritakan ke tetangganya bahwa saya tidak mau tinggal dengannya. Alasan saya tidak mau, sy ingin mandiri tanpa orang tua. Lalu pas saya hamil, orang tuanya msh saja ikut campur dengan klo saya periksa jalan sendiri dan jangan di antar suami kasihan pulang kerja, padahal saya juga masih bekerja saat hamil. Setelah lahiran saya di hina ipar saya, ya saya sadar kekurangan dibadan saya. Saya tau saya dihina krn ada tetangga yg mendengar ipar saya bilang seperti itu. Sekarang setiap mau pisah, suami saya bilang ke orang tua, seolah olah saya yg buruk. Padahal saya terima uang yg ia dapat berapapun itu. Cuma saya selalu minta nafkahi anak istrimu… Tapi dia bilang tdk pernah puas. Jujur kadang saya di kasih 50.000-100.000 cukup dari mana, blm bayar kontrakan, blm listrik,air,anak sekolah, beli susu. Itupun msh pakai uang gaji saya, terkadang uang gaji saya msh blm cukup. Kalau ada bantuan dari pemerintah saya gunakan sebaik mungkin. Setiap saya bilang kerja yg bener dia marah”, krn jadi tukang ojek itu g tentu penghasilannya. Apa yang harus saya lakukan, terkdang lelah ingin bubar,😟😟

Reply

Sintia

Mar 23, 2021 at 11:06 AM

Saya sudah menikah 4tahun punya anak usia 3 dan 1 tahun , selama menikah suami sy itu suka bgt selingkuh tepat nya 2 tahun kblkg dia lebih suka slgkuh dengan janda/PSK sering chating ,videocall dll bhkan sering menyewa hotel setiap kali ketauan pasti blg tidak apa apa cm sbtas ngbrol lalu terus sperti ini smpe skrg . Dan kalau ketauan dia yg malah lebih galak atau marah . sy udah gatahan apa yg harus sy lakukan . Ingin berpisah anak masih kecil .sy hanya irt .terimakasih

Reply

Jaki

Mar 25, 2021 at 6:49 PM

Saya punya masalah sama istri saya, di selalu bete an dengan hal hal yang sepele.sempat berpikir untuk berpisah tapi sekarang saya udah mau punya 2 anak dan anak yang pertama saya lagi lucu-lucunya dan dia sangat tidak mau jauh dari saya.saya pikirin saya pikirin yang tidak sopan main makanya itu yang membuat kami tidak cocok, dia terlalu posesif dan tidak percaya dengan saya selalu curigaan.Dan satu lagi yang masalah paling kompleks adalah istri saya tidak jago masak saya bisa masak walaupun sedikit sedikit tapi saya bingung kalau dia masak itu lama sekali dan saya tidak suka masakannya kalau dia memang tidak bisa masak tapi saya sendiri bosen masakan setiap hari saya dulu waktu bujang selalu mempersiapkan makanan saya sendiri yang kenapa sekarang saya sudah berumah tangga saya juga mempersiapkan makanan untuk diri saya sendiri.. tapi saya hanya ingin mempersembahkan mempertahankan rumah tangga saya ya saya ingin kami hidup sampai tua dan saya tidak ingin melihat ada kekecewaan di anak-anak kami..

Reply

Asri

Mar 29, 2021 at 8:53 AM

Selamat pagi..
Saya menikah sudah 10 tahun lebih.. dan saya sudah mempunyai 3 anak.. di awal pernikahan kami saya sudah merasakan sakit hati karena adanya orang ketiga.. tp saya masih memaafkan karena saya yakin pd saat itu suami saya akan berubah.. dengan berjalannya waktu sampai kami di karuniai 3 buah hati.. kejadian 8 tahun lalu terulang.. suami saya menyakiti saya kembali berhubungan dengan seorang perempuan, yg membuat saya kesal adalah perempuan itu masih sangat kecil dan perbedaan umur mereka sangat jauh sekali..
Yang menjadi pertanyaan saya adalah, apakah suami seperti ini masih layak untuk dipertahankan? Terimakasih yah dok atas waktunya

Reply

Bee

Mar 29, 2021 at 2:16 PM

Saya memiliki pasangan yg siap menikahi saya, tapi dalam konteks nikah siri, karena pasangan saya memiliki istri dan 2 anak , saya juga memiliki seorang anak. Kami berbeda agama, saya muslim, pasangan saya Kristen, kami berdua berkomitmen utk saling menjaga, ranah kami masing² tapi ortu saya tidak mengizinkan, ” saya penderita polio ” itu alasan ortu saya tidak mengizinkan dan menyuruh saya utk tetap diam di rumah menemani mereka yg sudah tua, tapi pasangan saya tetap membiayai hdp saya dan kami bertemu secara diam². Kami juga tinggal di propinsi yg berbeda, jadi kami jarang bertemu. Putra saya sudah bekerja PNS di salah satu instansi daerah, kedua putri pasangan saya juga sudah dewasa tapi anak² kami belum ada yg menikah,

Reply

Ninuk Hendrini

Apr 01, 2021 at 9:22 AM

Dok sy punya masalah dlm rmh tangga,, dan sy pergi meninggalkan suami dan anak,, dan sy menikah sirih dgn laki-laki lain,, sedangkan sy belum cerai dengan suami sy,, dan sy sekarang menyesal telah meninggalkan suami dan anak saya,, di saat minta pisah sm suami sirih sy,, dia tidak mau melepaskan sy,, bahkan dia akan mengecam sy dengan cara halus,, tolong dok sy minta solusinya

Reply

Vi

Apr 01, 2021 at 4:23 PM

Assalamulkum wr.wb..
Selamat sore dok,

Dok, saya sudah menikah 14 bulan dok dan belum dikaruniayi momongan. Suami saya ketahuan menikah siri dengan perempuan lain sudah 9 bulan ini dok. Selama ini saya di bohongin. Sudah banyak kebohongan yg dilakukannya sampai tidak terpikir sama saya dok. Selama ini saya mempercayai suami saya. Tapi ternyata dia khianati saya. Sakit hati rasanya dok. Suami sudah meminta maaf dan berjanji untuk tidak mengulanginya lagi. Tapi masih sulit bagi saya untuk terima dia kembali dan hidup bersama nya lagi. Tapi saya mencintainya dok. Mohon pencerahannya dok? Apa yg harus saya lakukan.

Reply

Yudi

Apr 01, 2021 at 7:46 PM

Saya mau konsultasi tetang rumah tangga saya. Saya sudah dua tahun lebih menikah,tapi saya belum pernah ngerasain berhubungan intim sama istri saya ,setiap saya mau pasti istri saya menolak atau tidak mau, alasan dia kata nya takut sakit ,itu terus alasannya. Saya sudah berbagai cara untuk buat dia yakin tapi nihil ga ada hasil nya , saya bingung ,terus dia berkata dia ingin tapi dengan syarat harus cari obat supaya tidak sakit katanya atau obat tidur dll . Supaya dia dia tidak merasakan apa apa katanya. Tapi saya bingung harus gimana saya takut pakai cara itu terus cari obat nya juga susah. Ini gimana ya sokusinya supaya di tidak sakit dan tidak takut buat berhubungan intim saya sudah dua tahun sama dia tapi belum juga berhubungan intim mohon solusinya.

Reply

Yuni

Apr 04, 2021 at 5:13 PM

Kami menikah hampir 5 thn. Sdh pny 1 anak laki. Krn saya merasa ada yg aneh bbrp hr blakangan ini, Hr ini sy beranikan diri cek hp suami. Ada chat suami dgn perempuan lain, lumayan intens. Suami blg itu hny teman zoom biasa. Tp mnurut sya tdk biasa utk seukuran pria yg sdh beristri & pny anak. Hal lainnya, sya temukan suami pny akun IG lain, yg difollownya hnya ada 2 org wanita. Wanita tsb sering memposting tubuh dlm pose seksi. Selain itu, dlm hp suami sya tmukan bnyk foto2 wanita nyaris bugil. Dan sblmnya jg sya prnh temukan hasil print di kertas hvs, area2 vital wanita dikamarnya. Sebagai istri sya marah. Mohon bantuan arahannya bagaimana saya hrs bersikap.

Reply

Sarah

Apr 08, 2021 at 12:20 PM

Saya menikah sudah 5 bulan, sebelum menikah kami sudah melalukan berbagai perjanjian pranikah salah satunya bahwa usaha yang saya bangun penghasilannya murni hanya untuk saya, tidak untuk keuangan rumah tangga/bersama dikarenakan saya sudah membangunnya 3 tahun sebelum bertemu suami saya. Yang jadi persoalannya adalah, penghasilan saya ternyata lebih besar dari suami saya, dan pekerjaan suami saya setelah menikah tidak jelas. Akhirnya keluarganya mengandalkan keuangan dari saya, sikap suami saya pun begitu, seakan mengandalkan semuanya dari saya. Saya seperti menjadi kepala rumah tangga yang semua urusan saya yang tanggung, suami saya pun tidak pernah memberikan nafkah materi secara personal kepada saya sejak menikah, mungkin karena dia lihat saya mapan dan mandiri secara finansial, tapi tetap saja dia berkewajiban menafkahi saya meskipun saya lebih dari dia. Bagaimana sikap saya menghadapi suami saya ini, apakah saya perlu menggugat cerai karena telah melanggar perjanjian yang telah kami sepakati sebelumnya?

Reply

Eva

Apr 21, 2021 at 9:10 PM

Saya mau menikah dengan pria yg kerja sbg kurir, keluarganya bukan orang yg berkecukupan, pasangan saya ini anak terakhir dari 4 bersaudara, kakak-kakaknya sudah menikah dan meninggalkan rumah orang tuanya akan tetapi kakaknya yg no 3 ini cacat sehingga masih tinggal di rumah orang tuanya bersama dengan pasangan saya. Nah yg saya tau calon saya inilah yg memberi nafkah keluaganya juga memberikan uang kepada kakaknya yg cacat tadi juga, saya banyak berpikir akhir-akhir mengenai keuangan pasangan saya kalau nanti sudah menikah dengan saya, karena besok saya akan tinggal dengannya dirumah orang tuanya, jadi saya ikut mertua, jadi saya harus bagaimana menggapi keuangan calon saya jika sudah menikah nanti

Reply

Echa adriyan

Apr 24, 2021 at 10:48 AM

Assalamualaikum
Saya ingi bertanya.
Saya dulu pernah pisah ranjang m suami saya selama 6 bln.Perpisahan saya itu.saya sering kali di tudu ama mertua.secara terang²an mertua blg ke suami LBH baik suami itu menikah m org pribumi/1 kampung.klo m org jauh cm di manfaatin j.matre dll.smpe hampir setiap hari saya bertengkar blg pisah.ngusir saya.slain mertua suami saya jg g percaya sama saya.di kira saya g ska m mertua.saya sering kali di bandingkan Ama istri Abang’a n istri tmn² njuga beda pendapat n prinsip.saya balik lagi Krn anak saya.tp saya g menikah lg.langsung nyampur.tp saya udh g punya perasaan m suami saya.smua yg di lakuin kek terpaksa.n skrg kita masih satu atap.n msih sama kek dlu.dia ingin saya berubah tp dia g bisa berubah.mlh skrg mlh makin jauh m sholat wajib.klo dulu msih di sempatin tp skrg sholat wajib n sholat Jum’at g pernah sama sekali.n puasa juga cm awal aja klo di kasih saran n di ingetin malah ngebalikin.byk bgt alasan n g terima gtu Krn mgkin saya lebih muda dr suami saya.saya cape dia bisa menilai saya n Keluarga saya tp suami saya g bisa introspeksi diri.pdahal sholat itu wajib tp g pernah mau shlt.msih dg sifat yg sama suka nudu² saya.bahkn cemburu g jlz.nudu saya punya cwo lain.saya cape sbnr’a harus pura² bahagia balikan m dy.
Saya harus bagaimana ya pak.mohon pencerahan nya
Terimakasih

Reply

Dewi

Apr 27, 2021 at 12:16 PM

Selamat siang sya Dewi sebelumy sya mau bertanya sya menikah 6thn selama itu jg suami sya berselingkuh dengan banyak perempuan sampai yg ethn terakhir ini dia selingkuh dg 2 perempuan dan 22y hamil n punya ank sya SDH berusaha untuk memaafkan tpi hal itu terulang lagi dan perempuany hamil bagaimana sya hrus memperbaiki rumah tangga sya

Reply

Dewi

Apr 27, 2021 at 12:16 PM

Selamat siang sya Dewi sebelumy sya mau bertanya sya menikah 6thn selama itu jg suami sya berselingkuh dengan banyak perempuan sampai yg ethn terakhir ini dia selingkuh dg 2 perempuan dan 22y hamil n punya ank sya SDH berusaha untuk memaafkan tpi hal itu terulang lagi dan perempuany hamil bagaimana sya hrus memperbaiki rumah tangga sya

Reply

Maspupah

May 07, 2021 at 5:41 PM

Saya nikah sudah 6 tahun dan punya 2 anak, saya seorang wanita karier, suami saya tempramen suka berkata kasar dan ringan tangan kalau ada sesuatu yg dia mau ngk saya turutin dan dia jg ngk selalu terbuka dengan saya masalah keuangan, mobil motor punya saya dia jual saya ngk tau di jual kemana dan uangnya di pake apa ngk terbuka ,belum dia ninggalin banyak hutang,saya yg harus bayarin hutang2 dia dan saya jg jarang di beri nafkah sama suami karena kerjaan suami yg ngk jelas penghasilanya tiap bulan.
Saya sakit hati klw dia punya uang royal sama temen2nya tp disaat susahnya ke saya dan keluarga suami jg terlalu banyak ikut campur masalah rumah tangga saya, bahkan kejelekan suami saya seolah olah selalu di bela sama keluarganya, perjuangan saya selalu ngk di hargai sama suami dan keluarganya padahal yg kerja banting tulang saya, saya pengen cerai sama suami sudah ngk tahan, tp kedua orang tua saya selalu menguatkan saya dan saya melihat anak2 yg masih pada kecil, mohon arahannya.terima kasih

Reply

Erlina Azwita

May 08, 2021 at 12:18 AM

Saat ini suami sedang berteman dekat dengan teman sma nya wanita sdh bersuami. Dan telah beberapa kali mereka bertemu berdua saja makan siang, ngobrol , dan saya tahu itu. Alasan suami hanya ngobrol, dan saya keberatan apabila suami masih tetap ingin bertemu berdua saja, walau alasan suamj hanya sebatas berteman. Pertanyaan saya.: apakah saya salah melarang suami untuk bertemu berdua saja dgn teman wanitanya? Alasan saya melarang adalah saya pahami bahwa itu suatu perbuatan dosa , karna dgn demikian suami berbohong kpd istri, bilang mau kesuatu tempat, ternyata bertemu dgn wanita tsb. Dan suami berkata itu gakpapa karna mereka hanya berteman . Untuk info mereka bertemu tidak untuk urusan bisnis ataw pekerjaan. Apa yang harus saya lakukan ntuk menghadapi suami saya ini. Untul diketahui tanggung jawab nafkaf lahir bathin alhamdulillah baik2 saja. Dan suami tidakkk pernah marah.

Reply

Noemom

May 08, 2021 at 10:53 AM

Saya adlh seorang istri
Rumah tangga saya ini sdh 12thn.tapi kami blum memiliki anak, dan tahun 2019 lalu kami mengadopsi anak dri kerabat dekat.
Saya mmg bukan istri yg baik, krna saya jarang mengurus suami saya
Suami saya menjadi mandiri
Selama hubungan kami smpai 2019 kami masih bisa mengatasi smua maslah dan bisa hidup normal.
Selang beberapa bln kami mengurus anak, belum ada mslh
Tapi pada thn 2020 sdh mulai ada mslh, saya sadar hubungan kami menjadi renggang
Salah satu faktor, saya mencurigai suami saya ada fair dgn kerabat saya yg mana ibu kandung dri anak yg saya adopsi. Soalnya ada yg blg ke saya klo dia juga curiga seperti itu. Kami mulai sering bertengkar, ditambah lagi mslah ekonomi. Pengeluaran yg tidak sesuai dengan pendapatan suami saya. Hingga kami terlilit hutang dan harus menjual motor. Itupun belum sepenuhnya lunas hutang. Kami mulai menyalahkan satu sama lain.
Suami saya bahkan sekarang tidak nyaman berada di dekat saya, sllu menghindar. Jika jalan bertiga aja sma anak, tidak terlihat senang. Kami bhkan slma beberpa bln tdk melakukan hub suami istri.
Dia bgtu dingin kepda saya, saya rada dia terbebani dengan saya.
Apa yang harus saya lakukan?
Saya sdh mencoba bertnya padanya, qta hrus gimana, krna saya ingin merubah keadaan ini. Saya gak mau rumah tangga saya hancur, dan jawabahnya mau merubah apanya. Saya sdh tidak nyaman denganmu😭😭😭

Reply

erni aprilianti

May 08, 2021 at 1:07 PM

rumah tangga saya baik2 saja, saya punya 2 anak hanya karena faktor ekonomi saya memutuskan meninggalkan keluarga dan bekerja diluar negeri, setelah setahun bekerja disini saya kenal dg seorang laki2 dr sosmed kamu tidak pernah bertemu secara langsung hanya melalui whatsapp saja, smp akhirnya dy melamar saya. Dy tidak mengetahui status saya yg sudah menikah dan mempunyai 2 anak. Selain kamu saling mencintai juga Demi ekonomi saya akan menerima lamarannya tapi disisi laen saya juga berat meninggalkan suami karena kami masih saling mencintai, saya mohon sarannya supaya tidak ada yang tersakiti.
Terima kasih

Reply

Ika

May 09, 2021 at 9:30 AM

Suami saya doyan banget selfi terutama dengan teman wanitanya dikantor suatu hari ada yg cerita ke saya dia kalo ga ada kerjaan suka mojok sama wanita2 yg menurut dia cantik, saya sudah sering ngasih tau dia supaya tidak melakukan itu, jawabannya ah itu karena kamu cemburu, terakhir dia sering antar jemput temen kantornya kadang2 ramai kadang sendiri, dia ga mau tau perasaan saya gimana, itu yg jadi komplik rumah tangga trs menerus

Reply

Ida

May 16, 2021 at 3:42 AM

Saya seorang ibu rumahtangga dg usia pernikahan 17 tahun bulan ini pernikahan kami diujung tanduk setelah suami mengetahui saya pnya sindikat utang piutang dan tdk terima padahal saya berhutang sana sini juga utk kebutuhan keluarga apakah saya salah sedikit pun saya tdk ada maksud utk serong ataupun kepentingan pribadi semua utang2 saya itu ttpi suami masih dendam dn beliau membalas nya dg skandal perselingkuhan sebelum nya memang dia suka selingkuh tapi yg ini lebih parah hampir menikah siri saya sdh tdk tahan bahkan saya rela dia dinas di papua saya nyusul jauh2 dr jawa timur ternyata saya pertahankan dia msh lebih mempertahan kan hubungannya dg pelakor itu suami menjatuhkan talak dn meminta saya mengurus perceraian secara sah sya tdk terima saya akan pulang ke jawa dn menunggu smpai beliau sadar akan penting nya arti keluarga apapun yg terjadi saya akan menunggu beliau dihari tuan ya apakah benar tindakan saya mohon arahannya

Reply

Vina

May 17, 2021 at 2:01 PM

Assalamualaikum saya berharap smga diblz koment saya, jd pas lebaran kmrn saya kan krumah mertua saya dan udah maaf”n trz pas suami saya prgi mertua sya blg gini sama sya nanti mau ikut suami mrantau LG ga q jwb ya ikut bu tapi nnti mau drumah dlu trz mertua saya blg begini jgn mikir enak nya aja bahagia sndiri harus inget ada Mak sama adeknya yg harus dibahagiain mksdnya apa ya pdhl saya TDK pernh mlrg suami saya mmberi uang nafkah ke ibu nya tiap bln dan itu artinya apa tlg jelaskan apa saya dan anak saya cucu dri mertua sya tdk berhak bahagia trima kasih wassalamu’alaikum

Reply

Anz

May 17, 2021 at 7:38 PM

Sy seorang suami dah menikah 28 th ,saya hari”ini gelisah marah jengkel dgn pasangan krn dah dua th pisah ranjang dan gk mau diajak jadi satu..pikiran ku kalut apa yg menyebabkan itu? Pingin rasanya pergi jauh cari yg lain tp kasihan empat ank sy
Bgmn solusinya bwt saua

Reply

abdi

May 24, 2021 at 8:12 PM

selamat malam.
saya mempunyai kelasih yang akan berencana menikah bulan depan.kekasih saya pernah menikah secara agama (siri) di gereja setelah dikaruniai seorang anak dan mengetahui tengah mengandung anak kedua.
pernikahan mereka tidak berjalan mulus, selalu bertengkar dan sang suami acap kasar.
kekasih saya mengajukan cerai ketika suami berada di dalam penjara, pengajuan cerai dilakukan dengan surat yg bertanda tangan kedua belah puhak dan orang tua perempuan di atas materai.
kini kami akan melangsungkan pernikahan bulan depan, apakah sah cerai kekasih saya dengan suaminya ?
dan apa bisa kami mengajukan permohonan permintaan pernikahan di KUA ?
terimakasih.

Reply

Liestin

Jun 02, 2021 at 1:46 PM

Sy sudah menikah 23thn dan pnya sepasang anak.. swami sy egois, tdk mau mengalah, tdk pernah mnt maaf, tdk mengajari istri dan anaknya sholat, sering bentak2 hal sepele. Tdk pernah nanya kondisi.minim komunikasi, tdk pernah d ajak diskusi. Mau prg dan nginep pun tdk pernah ijin.. tp klo sebaliknya anaknya mw prgi kudu ijin.. dan klo udah ijin ga pernah dia jwb.. telp ga d angkat.. soal uangpun penuh drama.. bingung sy bs bertahan selama ini.. tadinya berharap ada perubahan… anehnya sm anaknya pun dia bukan bapa yg baik.. dia selalu ingin menang sdr.. selalu menyalahkan istri dan anak2 meski dia yg salah.. sy dan anak2 hnya bs menangis .. mohon bantu solusinya.. apakah berpisah jln terbaik…🙏😭

Reply

Esther

Jun 02, 2021 at 3:21 PM

Usia Pernikahan Saya 8 tahun dalam 8 tahun ini kami sdh 3x pisah rumah. Yang terpanjang pisah rumah kami lakukan selama 10 bln. Saya memutuskan pergi dari rumah membawa anak2 pertama kali karena suami saya sering melakukan KDRT secara fisik dan verbal dan itu semua disaksikan oleh anak saya yang pertama, akhirnya kami berpisah selama 10 bulan dan memutuskan untuk kembali lagi dengan pertimbangan suami saya berjanji tidak akan KDRT dan kasar terhadap saya. Setelah kembali singkat cerita dia kembali kasar secara verbal dan saya tidak tahan, akhirnya saya memutuskan untuk pergi lagi, kami berpisah selama 3 bulan lalu memutuskan untu kembali lagi dengan saling berjanji untuk berubah dan menjadi lebih baik. Tapi itu tidak bertahan lama hanya 3 bulan dia belaku kasar secara verbal dan membuat saya merasa seperti PSK jika berhubungan badan dengan suami saya, karena dia memperlakukan saya seperti PSK. Akhirnya saya memutuskan untuk membiarkan dia pergi dari rumah sekitar 2 minggu sampai akhirnya kami kembali memutuskan untuk bersama dengan sekali lg sama2 berjanji untu lebih baik. Tapi itu semua tidak bertahan lama hanya selang 1 bulan kita kembali bersama, kita sering cek cok untuk hal yang sebenernya bisa dibicarakan baik2. Saat ini saya sudah merasakan hal2 yg dlu saya rasakan saat memutuskan untuk pisah dari suami saya… apa hubungan kami toxic? Alasan saya selalu mau kembali ke suami saya karna anak2. Lingkungan keluarga kami selalu meminta kami mempertimbangkan anak2 dalam mengambil keputusan. Lingkungan kami yakin anak2 akan bahagia jika kedua orang tuanya tetap bersama. Sebagai info anak2 kami tinggal sama mertua saya. Mereka memang jarang melihat kami bertengkar. Langkah terbaik apa yh yg hrs diambil dari hub suami istri yg seperti kami

Reply

Fia

Jun 09, 2021 at 7:27 PM

Saya mengalami masalah saat mau mengambil keputusan menikah,ada yang datang melamar dan dia laki2 yang baik,dan d satu sisi saya mempunyai seseorang yang saya cintai tapi dia belum siap untuk menikahi saya,yang membuat saya ragu memilih menikah atau menunggu laki2 yang saya cintai,krna saya juga sudah siap menikah,dan Saya takut terlalu lama menunggu dan jika tidak berjodoh dengan orang yang saya cintai,saya berjodoh dengan orang yang tidak memahi,mengerti saya seperti orang yang saya cintai,mohon masukan dan motivasinya

Reply

Arin

Jun 18, 2021 at 2:27 PM

Saya mau konsultasi untuk pernikahan saya
saya baru 1 .5 tahun menikah dan belum punya anak, beberapa bulan setelah menikah say amendapati suami saya berselingkuh dengan wanita lain, yang tak lain wanita itu adalah mantan pacarnya sebelum menikah dengan saya, kamu berpacaran sudah 10 tahun lamanya tapi 1 tahun sebelum menikah kami sempat putus dan dia punya pacar lain, yang saya tidak pernah tahu. Dirumah dia sangat baik, dia tidak pernah lepas tanggung jawab, namun semakin lama, dia jujur sendiri bahwa hatinya mulai bimbang, dan semakin ke sini saya menjadi sangat posesif takut dia hilang rasa, sampai saya selalu mematau semua sosmet dia, dan sulit sekali untuk percaya dengan dia,

Pertanyaan saya bagaimana cara saya untuk mengambalikan ke hangatan kami, bagaimana caranya dia kembali nyaman dan pelan2 bisa lupa dengan wanita itu, saat ini kamu degang LDR karena dia harus kembali bekerja di pelayaran

Thank you

Reply

Anonym

Jun 18, 2021 at 7:45 PM

Malam dok, usia pernikahan saya 1 tahun 6 bulan
Saya baru melahirkan 25 hari, kemudian terkena musibah karena terjangkit covid 19 :” masalah semakin rumit
Permasalahan saya dan suami sudah muncul semenjak usia pernikahan 3 bulan.
Saya tidak bisa kawin dengan keluarga nya, begitu pun saya.
Saya selalu berusaha untuk selalu menghargai suami dan org tua suami saya. Tp suami sy tidak bisa sebaliknya.
Dia selalu sensitif apabila berhubungan dengan keluarga saya
Skrg di dlm situasi seperti ini, keluarga suami dgn keluarga saya berebut untuk mengasuh anak sy karena sy harus isolasi selama 14 hari. Suami tidak menghargai ibu saya, padahal selama saya hamil + melahirkan ibu saya yng mengurus saya dan bayi. Skrg di kondisi seperti ini tbtb keluarga suami juga suami keukeuh ingin bawa bayi saya. Ibu sy mengalah tp ada perlakuan tidak mengenakan dr suami sy
Harus gmn ya dok solusi nya

Reply

endang

Jun 19, 2021 at 12:33 AM

20 oktober nanti usia pernikahan aku 9thn..
selama menikah tdny suami krj..setelah itu resaign dan selama 7thn ini dy jd ojol..
aku slalu suruh dy krj lg seperti dlu..karna klo ojol gak tentu dptny..
aku krj..dan br resaign januari kmrn..
hal itu aku lakukan karna ak merasa lelah dan kesal..
selama menikah segala kebutuhan,keuangan,byr tagihan ini itu aku yg tanggung..dan dy pun selama ini seperti ny enjoy cm jd ojol yg penghasilan per hari ny cm 20-50rb yg dy kasi ke aku..
pdhal dy tau uang gajiku sdh habis untuk byr tagihan ini itu..
setelah dpikir2 aku merasa cm dmanfaatkan!!seperti sapi perah!!
(uangny mau,tp gak ngasi kebutuhan batin istri)
smp2 kakak2 ku mulai tdk suka dgn sikapny..

selama ini pula kami blm dkaruniai anak..
pdhal sdh berobat kesana kemari..itupun pke uang aku lg..
dan hasil pemeriksaanny sperma dy tdk aktif tp bdnku sehat dan baik2 saja walaupun sdh pernah 2x operasi kista..

pernah adopsi anak tp ternyata dy lepas tangan(biaya perlengkapan bayi aku lg yg tanggung)
akhirny anak itu di ambl sm bibiny..

yg buat aku keberatan adl:
1. suami gak mau krj lg..hanya mau jd ojol
2. susah di ajak beribadah
3. di ajak ngontrak gak mau(kami masi tinggal drmh ibuku)
4.untuk berhubungan suami istri sangat amat jarang(sebulan 1x,pernah sebln tdk berhubungan)
5. jika sedang bertengkar dy slalu kabur dan menghindar (dan bersikap baik2 saja,boro2 minta maaf yg jelas2 kesalahanny,egois)
6.tiap byr hutang slalu kurang..ujung2ny aku lg yg tambahin..

aku hrs gmn??
pernah pengen cerai..tp dy suruh aku yg urus tp gak ngasi uang utk ngurus2ny..
seperti ny dy ud tdk peduli lg sm aku..cm numpang hdp!!
tolong dbls🙏🏼🙏🏼

Reply

Ina

Jun 24, 2021 at 6:52 AM

Saya sudah menikah hampir 6 tahun tapi sampai saat ini suami saya tidak menafkahi saya.
Diawal menikah saya suruh cari kerja Dy bilang mau kuliah S2 dulu baru kerja jadi saya kuliahkan Dy Krn pada saat itu saya kerja di perusahaan swasta…
Stelah selesai S2 nya, saya suruh lagi cari kerja alasannya ga mau kerja karena saya masih kerja. Saya resign dari pekerjaan saya padahal gaji saya waktu itu lumayan besar, dan sudah 2 tahun saya resign dari pekerjaan saya tapi Dy belum juga menafkahi saya…saya sudah korbankan hidup dan karir saya demi Dy…
Saya bingung harus mengadu sama siapa dan harus berbuat apa…
Saya malu sama keluarga saya

Reply

Ernita Sihombing

Jun 24, 2021 at 9:55 PM

Saya mau tanyak solusinya.. jujur karena ini menggangu pikiran saya.. saya sudah menikah hampir 3 tahun dan suami saya suka nonton porno dan melakukan onani sendiri awalnya saya pikir itu bukan masalah yg besar namun akhir2 ini saya menyadari bahwa itu membuatnya tidak memiliki ketertarikan lagi berhubungan badan dengan saya.. dan saat melakukan hubungan dia mudah tidak bergairah dalam waktu sebentar saja apabila tidak langsung berhubungan .. apakah itu normal? Karena saya merasa ada yg aneh dengan hubungan seks dia.. dan berkali kali saya hapus situs yg menghubungkannya dengan jaringan porno berkali kali juga dia mendonloadnya .sebagai istri tentu saya merasa kecewa karena saya merasa saat dia berhubungan badan dengan saya bukan karena ada emosional batin lagi tapi karena dia tidak mau saya tahu dia ada kelainan seksualnya.. adakah solusinya mengatasi suami yang seperti ini

Reply

Mela

Jun 25, 2021 at 5:44 PM

RT saya sudah 19thn, pas saya melahirkan anak pertama suami jajan dgn psk.. yg kedua dinas luar suami jajan psk, ini yg ketiga dinas luar jajan psk lagi.. ini yg saya ketahui… Mungkin yg saya ga tau sudah bolak balik.. haruskan saya bertahan dgn rasa kecewa dan sakit hati ini. Saya sllu berdoa utk tidak mencintai & menyayangi lagi.. kasian anak2

Reply

Keny

Jun 30, 2021 at 12:43 PM

Siang pak,sy blh ingin konsultasi. Usia pernikahan sy hmpir 10thn.slama 10thn pernikahan,suami hny bekerja 2thn memberi nafkah,8thn ini suami tdk pernah mberi nafkah krn suami bkerjanya sll aja bhenti krn tdk bertahan,hoby tdr&mls2an. Suami wataknya emosian sring mrh2 ke sy gak jls dpn kelnya,dpn umum pdhl mslh misalkan sy belikan makanan bt orgtua suami dg uang sy sndr,suami sy org yg pelit untuk bersedekah/dg orgtuanya sndr pun. Pada suatu ktika ada hutang mobil suami yg bsr sy yg harus menanggungnya,sedangkan sy tdk sanggup membayarkan krn gaji sy pun tdk ckp untuk membayarnya. Tp krn saat itu krn suami mdesak,emosi&mrh minta sy mencari pinjeman agar hutangnya bs dibayarkan dan dia ini nnt akan dia bayarkan,sikap suami yg emosi,akhirnya bt sy meminjam uang atas nama sy ke bank. Dan hutang itu pun tdk bs sy byrkan krn gaji sy pas2an.saat itu sy izin suami mau cr pekerjaan br yg gaji lbh besar tp tdk diizinkan krn pekerjaan sy itu adalah pekerjaan yang dr kk nya suami dan suami tdk mau mlukai ht kk nya klo sy bhenti bekerja ditmpt kantor kk nya itu.pdhl sy dr awal tdk mau bekerja dimasukkan kk nya dan saat itu sy sudah dimasukan kerja oleh orangtua sy, tp suami&kel suami memaksa sy hrs mau menerima pekerjaan dr kk suami sy krn alesan saya sarjana dan suami bukan sarjana. Tp skrn dg gaji tdk bs mencukupi bt membayarkan hutang suami, sy+ank tdk dinafkahi suami dan kebutuhan suami dr roko,kopi,bensin mobilnya dan smua sy yang menanggung, saya sudah diambang tidak sanggup. Krn hutang suami makin membesar bunganya krn tdk dibayar dan sy yg ditagih dr banknya krn atas nama sy. Saat sy bicarakan dg kel suami yaitu kk nya dan orgtuanya,mrk malah menyalahkan sy krn tidak bisa membayarnya dan mrk lebih menyuruh sy hrsnya bs berkorbankan mkn seadanya pakai telor trs buat ank yg penting hutang suami terbayarkan. Dan kk nya yg merupakan atasan krj dikantor sy bekerja mlh menyalahkan sy yg gak bisa kasih kebahagian buat suami yg suka main perempuan dibelakang sy. Slm ini,krn kondisi sudah tdk bs lagi memadai dan gaji sy 0 untuk byr suami dgn cara menyicil menghabiskan gaji sy tiap bln, agar ank bisa makan,sy bawa ank sy kermh orgtua sy agar slm sy kerja,ank bisa makan dg gratis dirmh orgtua sy krn gaji sy perbulan sudah 0. Tp ternyata hutang suami tdk selesai jg,ada lagi aja. Sdngkan sy hrs membayarkan lagi dg apa gaji sy saja sudah 0. Akhirnya sy bicara dg kel suami. Dan lagi2 kk nya yg merupakan org yg memasukan sy bekerja dan sama2 bekerja didinas yg sama dan dia adalah atasan dg beda bidang menyalahkan sy lagi begitu jg orgtuanya. Saya mulai sngt dititik sudah gak sanggup. Diusia skr 38 thn sy mau bhenti krj dr pekerjaan yg dimasukin kk ipar sy dan mau mencari pekerjaan usaha sendiri saja,tp suami tdk kasih izin. Klo mau bhenti berarti sy hrs bcra dan mmulai lg dr O dan skrn kondisi umur yg terlambat 38thn walaupun sy sarjana teknik pasti susah jd kerja. Sy sadar skrng,bhw pernikahan sy sudah tdk sehat. Skrn apa yg hrs saya lakukan pak. Mau cerita ke orgtua takut mrk kaget krn orgtua sy tdk tau keadaan rmh tangga 8thn ini yg menafkahi sy,suami tdk mberi nafkah dan sy juga yg membayar hutang2 mobil suami dan kel suami yg selalu menyalahkan saya. Rasanya sy ingin bercerita ke orgtua mau bercerai saja tp takut krn ayah sy punya sakit jantung. Bantu saya pak,hrs bagaimana saya

Reply

Etty

Jul 01, 2021 at 12:43 AM

Saya berusia 39 thn dan suami saya 47 thn sy baru menikah 3 bln. Sy baru menikah 3 bln. Sy tidak bahagia dengan pernikahan sy. Suami saya tidak pernah memnerinsaya nafkah secara langsung hanya sesekali aja membayar belanja saya kalo pas lagi belanja berdua. Btw sy dan suami tinggal beda rumah krn kt hrs menjaga ortu kt masing2 dan kami hy seminggu sekali atau seminggu bbrp x. Btw suami sy itu dl duda dia ditinggal istrinya… Saat kami akan menikah dan semua ud siap sy baru tau kalo suami itu cerai dl tp surat cerai hy ad 1 yg buat mantan istrinya danndia jg baru tau sih kalo istrinya hanya buat 1 surat cerai dan dia tidak di buatkan. Jd otomatis saya terpaksa menikah secara agama.. suami berjanji akan mengurus tp sampe saat ini belum jg. Sy sbrnya merasa kecewa di awal tp ya sudahlah sy pikir ga ap. Tp sy sedih dan sering nangis sendiri krn suami yg ga tgjwb. Sy jg dagang tp skrg lg sepi saat sy kekurangan uang suami tahu tp tdk pengertian jg. Gimana y sebaiknya?

Reply

Sutihat

Jul 01, 2021 at 6:20 PM

Saya berusia 46 tahun, suami saya 39 rahun, usia pernikahan 3 tahun lebih. Sebelum pernikahan saya sudah bicara jujur tentang pribadi saya termasuk yang jelek sekalipun karena berharap setelah pernikahan sudah tidak ada lagi rahasia. Dia menanggapi dengan tenang dan kalem ternasuk saya menyuruh dia untuk berfipik panjang biar tidak ada penyesalan di kemudian hari. Di awal pernikahan baik-baik saja. Hingga belum genap 1 tahun terjadi konflik antara saya dan orang tua (ibu) dia yg kebetulan saat itu kami tinggal dekat dengan orang tuanya, pd akhirnya saya memutuskan untuk pindah ke tempat lain dengan mengambil perumahan. Dibantu keluarga saya untuk membayar dp nya. Namun tetap saja situasi tidak pernah membaik, sebentar sebentar selalu saja ribut, karena aku tidak bisa menerima sikap dia yang acuh, asik dengan kesenangannya sendiri, main game, mancing dan badminton. Dia tidah pernah peka, tidak pernah mau mikirin tugasnya sebagai suami. Aku sering membahas permasalahan ini tapi lagi lagi mentah (kembali dengan sikapnya), aku pernah mengutarakan keinginanku supaya dia bisa merubah sifat jeleknya itu, hanya 1 atau 2 hari dia berubah, seterusnya dia kembali dengan sifatnya.
Aku sudah lelah menghadapi sifat nya yang tidak menganggap saya ada, seolah olah dia hidup hanya sendiri.
Sekarang sikap seperti apa yang harus saya ambil? Karena kejadiannya terus terus saja berulang..

Reply

Hendri

Jul 04, 2021 at 8:33 PM

Assalamualaikum ustadz. Saya rio 29 tahun kerja sebagai operator SMP swasta, gaji ana msh kecil d bawah 1 jt/bln. Ana sedang menjalani taaruf online via mawaddah.com by ustad KHB, namun org tua saya belum siap menikahkan saya krn biaya yg msh kurang, apakah saya boleh nadzor tnpa sepengetahuan org tua, sy sdh ngomong baik2 sm org tua, meyakinkan org tua bahwa rezeki di tanga tuhan, dan utk biaya nikah selama pihak wanita menerima seadanya, seharusnya tdk ad alasan menunda. Saya malu blg sm ibu sy tentang hasrat biologi yg mengganggu saya. Sy tkt jk mnta bantuan tetua dsni utk menasehati org tua saya, krn sy tkt tetua tdk bs jaga amanah, sy tkt mreka menyebarkannya yg berakhir kami malu sekeluarga terutama saya, rencana saya jk ortu saya berkeras utk menunda smpai saya lulus pns baru boleh menikah, saya rencana nadzor diam2 dan diskusi dgn pihak perempuan, mencari solusinya, mngkn salah satu solusinya utang mahar atau solusi lainny. Jk pihak perempuan menerima, sy rencana mnta tlong pada calon mertua saya itu utk menjelaskannpasa ortu saya, mngkn dgm bgitu saya bisa di restui. Bagaimana tanggapan ustad terkait masalah saya. Mohon pencerahannya.

Reply

Asih Kurniati

Jul 09, 2021 at 11:53 PM

Assalamualaikum ustad. Salam kenal. Saya ingin bercerita ttg masalah keluarga saya. Saya sudah menikah selama kurang lebih 9th. Dan saya dikaruniai 2 orang anak. Sebenarnya suami saya adalah orang yang baik n bertanggung jawab. Cuma dia tidak begitu paham dengan masalah agama, karena dia dibesarkan dilingkungan keluarga yg notabene non muslim sedangkan ortunya muslim. Yg jadi masalah adalah suami saya itu orang yang mudah marah, dia jg tipe orang yang tidak mau disalahkan. Selama ini q berusaha bersabar ddan mencoba yg terbaik berbakti kepada suami saya, walau keluargaku tidak menyukai suamiku. Q selalu membanggakan dia di depan keluarga q. Tpi sekarang hal itu sudah tidak bisa ditutupi lagi. Selama ini q mencoba memberikan solusi buat masalah ini dengan cara mengajak dia untuk ngontrak rumah. Tpi dia seakan begitu berat n melimpahkan semua kepada keluarga saya. Karena dia berfikir bahwa itu semua adalah keinganan dari keluarga saya. Padahal q sendiri sudah tidak nyaman hidup numpang di tempat bibinya sampai sekarang. Q bingung ustad harus bagaimana agar suami saya mau lepas dari keluarga nya dan mencoba hidup mandiri. Walau kita hanya punya penghasilan pas pasan.

Reply

Mutia Ardiani

Jul 14, 2021 at 1:30 AM

Saya akan mengadakan pesta pernikahan, tapi dari pihak keluarga saya terlalu banyak mau nya, apalagi sudah hari dekat nya, semua mau dirubah, tadinya perencanaan di gedung, berubah mau nya dirumah, sedangkan lokasi dirumah tidak memungkinkan, alasan tidak bisa digedung, acaranya terlalu singkat, apalagi situasi seperti ini lagi pandemi PPKM darurat, tapi selesai nya tanggal 20 Juli, pesta tanggal 8 Agustus. Calon suami tidak mau dirumah, karna lokasi tidak memungkinkan, juga gak mau diundur, karna perencanaan kami sudah jauh bertahun tahun, takut tidak terlaksana jika diundur terus, kadang sikap keluarga dan calon suami bertentangan, membuat saya harus memihak yang mana. Pernikahan sudah didaftarkan di kantor urusan agama. Membuat saya semakin tertekan tuntutan keluarga, dan tuntutan calon suami saya juga tidak setuju mau nya keluarga, saya bingung dan tidak tahu harus menyelesaikan seperti apa, menentang keluarga dianggap saya sok hebat dan gak mau jadi penurut, menentang calon suami saya merasa bersalah, karna calon suami sudah mempersiapkan nya dengan matang soal gedung, dan biaya administrasi lainnya, rasanya dia lelah jika harus diundur terus dari 5 tahun kami pacaran, dia sudah menabung begitu banyak. Apa yang harus saya lakukan untuk kedua pihak yang bertentangan, rasa nya saya ingin menyerah dan teriak pada diri sendiri, kenapa persoalan kehidupan saya dan masa depan saya jadi pertaruhan. Saya pusing dengan situasi dan keadaan yang betul betul membuat mental dan jiwa saya benar benar tertekan.

Reply

Rika

Jul 15, 2021 at 12:13 PM

Assalamualaikum , saya wanita 25 tahun , sudah menikah selama 1 tahun dan sedang hamil 9 bulan , selama menikah suami tidak pernah jujur masalah penghasilan nya , dan saya juga tidak menuntut banyak slma ini , dia memberikan gaji 2.5 jt perbulan untuk kebutuhan rumha tangga dan juga sebagian dia kadang minta uang bensin jajan dll , dan td pagi saya penasaran berpa gaji suami diam2 sya ambil atm dan cek, dan ternyata 1 bulan 10 jt , sebagai istri saya harus bagaimna , jujur. Sya kecewa sekali , uang nya di pake buat apa , dan suami juga jarang sekali menafkahi batin , sebulan belum tentu dia kasih , jujur sya pingin cerai habis melahirkan , tp bagaimana menurut teman2?? Sya kecewa sekali , dr gji yg 2.5 jt sya sisihkan 1 jt untuk di tabung , sisanya habis , dan dia sering bertanya km apakan uang itu , di pake buat apa dll..

Reply

Rahasia

Jul 15, 2021 at 11:40 PM

Suami sy tuh sibuk sama kerjaannya, bangun tidur buat kopi langsung buka laptop, habis makan siang langsung buka laptop sampe menjelang subuh. Setiap hari seperti itu, sy gak bisa deep talk gtu jadinya. Sy kepingin cerita ini itu tp kalo sy baru manggil dia selalu bilang “nanti dulu sy lg banyak kerjaan” jadi jarang ada momen buat ngobrol berdua. Begitupun kalo makan diluar dia lebih asik main hp. Dan kami sudah tidak berhubungan intim selama 2thn. Kalo untuk soal keuangan sy gak ada masalah dan kalo untuk ada org ketiga itu juga gak mungkin krn 24/7 dia bekerja dari rumah. Kira2 itu kenapa ya? Masalahnya ada disaya atau gimana? Mohon jawabannya dok, terimakasih🙏🏼

Reply

Nurul huda

Jul 18, 2021 at 7:33 PM

Saya Sudah Lelah Menghadapi Suami Yg Arogan, Tempramental, Selingkuh, Dan Mau Menang Sendiri,,, Apa Yang Saya Harus Lakukan Dengan Rumah Tangga Bagai Neraka

Reply

Rey

Jul 20, 2021 at 1:00 AM

Assalamualaikum wr wb
Saya dan suami sudah menikah 1tahun 8bulan.
Kami sering cek cok masalah sepele dan mungkin bisa diperbaiki tapi ntah kenapa kami tetap saja cekcok masalah sepele.
Puncaknya adalah saya benar2 kesal dengan suami saya ketika saya berhub suami istri suami saya lebih mementingkan main game dari pada melanjutkan hub suami istri. Jujur awalnya saya kira suami saya akan respon akn menghentikan main gamenya. Ternyata dia lanjut main game lagi ronde ke 2 sampai akhirnya saya kesal dan saya tinggal. Setelah itu suami saya seperti tidak ada rasa menyesal dan meminta maaf dan hanya menganggap masalah sepele.
Ini adalah contoh kecil cekcok kami dok. Mungkin ada saran dok untuk permasalahan penikahan kami?

Reply

Feisya feranda

Jul 21, 2021 at 8:21 PM

Assalamualaikum
Saya ingin konsultasi,saya menikah bulan 12 tahun 2020 dengan duda punya anak 2,awal pernikahan tidak ada masalah apa2,tapi akhir2 ini saya dan suami sering ribut masalah anak,karna kata nya saya ga bisa ngurus anak nya,dan suami saya diam2 nyembunyiin uang untuk anak nya yang ikut mantan istri,gini maksud saya,saya tidak masalah dia memberi nafkah untuk anak nya tapi apa benar yang dia lakuin sekarang pak ga jujur masalah keuangan, dan kadang dalam hati udah ga kuat lagi buat ngejalanin rumah tangga karna ga pernah benar,kadang juga dalqm hati pengen pulang kerumah orang tua,apa saya bnar jika pengen plang karna ngalah pak ..terimakasih

Reply

Nadya sari

Jul 24, 2021 at 10:15 AM

Saya sudah menikah memasuki tahun ke 3, dari awal pernikahan suami terkena putus kerja, dan sampai detik ini saya yg menafkahi keluarga, awal pernikahan baik2 saja saya ikhlas menafkahi keluarga selagi suami mencari pekerjaan, hingga suatu hari saya menemukan suami memakai narkoba dan main judi online, niat nya untuk menafkahi keluarga pun tidak terpancar, selalu mengamuk dan mengeluarkan kata kasar, jika tidak diberi uang akan ngamuk dan menghancurkan barang2. Makin kesini prilaku suami makin menjadi2 selama ini saya tahan, tapi kejiwaan dan mental saya mulai terganggu apa yg harus saya perbuat, apakah saya harus sabar terus atau menyerah

Reply

Jun

Aug 03, 2021 at 3:48 PM

Seseorang lelaki telah taaruf beekenalan atau berdekatan atau bertaaruf sekitar 7 bulan, sekitar bulan ke 5 perkenalan si lelaki melamar si wanita dan di trima si wanita dan keluarganya juga. dan setelah beberapa hari kedepan si wanita ini jujur sama si lelaki kalau dia punya masa lalu dan sudah tidak perawan. Si lelaki mendengar berita ini langsung syok sakit hati dan kesal, tetapi dilain sisi si lelaki ini sangat menyukai dan menyangi si wanita tsb. Masalanya si wanita jujur ketika sudah melamar, ketika rasa suka itu sudah muncul. Kalau si wanita jujur diawal perkenalan utk taaruf mungkin si lelaki tak akan sakit hati atau pun kesal. Tetapi si wanita ini jujur ketika si lelaki sudah sangat menyukai si wanita dan sudah melamr. Si lelaki merasa sakit hati dan kesal. Tetapi si lelaki ini sangat menyukai si wanita. Tapi ketika si lelaki teringat masa lalunya atau teringat si wanita sudah tidak perawan si lelaki merasa sakit hati dan kesal. Tetapi jika tidak teringat si lelaki biasa saja, si lelaki berusaha utk menerimanya, berusaha utk melupakan masa lalunya, tapi sulit, selalu saja si lelaki terpikirkan hinga si lelaki menjdi kesal dan sakit hati. Apakah harus si lelaki ini melanjutkan hubungan ini.? Ataukah dibatalkan sebelum pertemuan kelurha utk membahas acara pernikahan dan lain sebagainya????? Apa saran dari ust. Syukron jazzakumullahu khairan

Reply

Melindah

Aug 05, 2021 at 1:57 PM

Asalamualaiku…
Nm sy indah,,2 thn prnikahan…
Sy ingin pencerahan terhadap mslah RT sy pak..
Sblum nikah suami sy bkrja sbgai pelayaran yg jrang plnk..
Stlah menikah sy di bwa ke kmpung nya dngan tjuan untuk di prkenalkan dngan orng tua dan kluarga2 nya…di awal menikah suami sy sdh brenti bkerja krn ad dokumen yg hrus di urus…tp stlah smpai di kmpung nya sy tdk di bwa ke rmh orng tua nya tp mlah di crikan kontrakan…7 bln lma nya dy tdk menafkahi sy dan slma itu pun ortu sy yg menanggung smua nya termasuk kontrakan…stlah 7 bln itu akhir nya dy brangkt krjaan lg..itu pun krn ad prtengkaran besar yg kita hdapi…sy diam2 mengambil nmor tlp kk nya dan memberi tahukan tntang prnikahan kami krn restu dr mereka yg bisa melncarkan sgla urusan menurut sy…dan pd hr itu jg kk nya mrah bsar sma suami sy dan prtengkaran RT sy pun trjdi…
Tp sy brsykur stlah dia mau brangkat orng tua nya memanggil sy untuk tnggal di rmh nya krn takut sy sndrian di kontrakan…
Tp pkrjaan suami sy cma 6 bln lma nya dan smpe skrng suami sy tdk mau bkrja lg…
*tdk mau brtanggung jwb,,,
*tdk prna menghargai sy dan kluarga sy dan tdk mau bcra 1 kta pun dngan kluarga sy meskipun cma lwat tlp…dan stiap sy nasehati sllu di blngin sy crewet dan pd akhir nya sy lbh memilih diam..
*tdk mau berkomunikasi atau menyelesaikan mslah brsma dngan baik…
*egois dan mau mnang sndri tanpa mau meminta maaf jika slah…
*jarang menafkahi batin..dlm sblan 1x itu pun klo dy mau
*suka mrah2 gk jlas ..
*tdk ad prhatian,,pngertian,,,kelembutan dan belaian seorng suami
*sllu mementingkan hp untuk main game doang
*tdk mau menerima jika salah dan tdk mau di tegur
*tdk prna memberi sy uang sepeserpun cma mementingkan dri nya sndri…
Dan msih bnyaj lg kekurangan dr suami sy yg tdk bisa sy ucpkan lg…

Mohon bntuan nya pak untuk memecahkan mslah sy…
Sy malu dngan ortu sy yg sllu membiayai smua kbtuhan sy sdngkan sy sdh brsuami…
Sy jg takut dngan memikirkan RT sprti ini jd trganggu otak sy pak…
Krn dngan kurang nya komunikasi di antra kami,,,sy jd suka bicra sndri dlm hati dan memendamkan smua unek2 yg ad dlm pkiran sy….
Tlong bntuin sy pak….

Reply

Yuni

Aug 09, 2021 at 4:38 PM

Assalamualaikum wr.wb

Awal pernikahan suami saya blm bekerja, jd rmh tangga saya yg mencari nafkah, dan saya ikhlas. Suami pun blg nti klo dia sdh bekerja gantian saya di rmh. 3 tahun kemudian suami bekerja, saya tunggu2 kapan saya bisa berhenti kerja, sampai hari saya msh tetap bekerja. Pernah saya bicara dgn suami apa yg dl pernah dia ucap, suami marah malah dia blg klo sampe saya berhenti kerja lebih baik kita pisah. Akhirnya saya pasrah. Yg jd masalah saya selama suami bekerja dia tdk pernah memberitahukan gaji dia berapa, saya hanya diksh jatah sekedarnya, knapa saya blg sekedarnya Krn utk keperluan rumah tangga saya hrs keluarin pakai uang gaji saya sendiri sampai skrg seperti itu. Akhirnya saya cari tahu soal gaji suami, melalui mobile banking dan gaji nya lumayan. Dia memberikan 25% gaji nya kepada saya, 50% utk ibunya. 25% lagi utk operasional dia bekerja. Saya komplain knapa pembagiannya seperti itu, suami marah. Ibu mertua dengar kami betengkar. Saya kaget Krn ibu mertua ternyata memang menuntut haknya sebesar itu kpd suami, ibu mertua bilang itu kewajiban anak laki2 menfkahi org tuanya dan lagi juga saya punya duit sendiri, bisa pakai uang gaji saya kalo biaya rumah tangga kekurangan, ibu mertua bicara agak marah kepada saya. Semenjak itu hub saya dan mertua agak renggang, Krn seiring waktu Krn mungkin saya sdh tau aliran penghasilan suami, ibu mertua semakin mengatur keuangan suami. Setiap gajian bahkan THR lebaran, suami istilahnya “setoran” duluan ke ibunya. Suami saya tdk bisa memposisikan dirinya sebagai anak dan sebagai suami, dia lebih menurut pd ibunya. Jd saya sering ribut dgn suami, tapi saya tdk pernah dibela oleh suami. Cuma bisa pasrah saja. Berdosakah suami saya, sebenrnya dia mampu menafkahi rumah tangganya tapi selalu ngandelin saya? Skrg stlh tau dan sikon nya sperti itu kadang saya jd berfikir sdh saya bantuin nafkahin rmh tangganya tapi saya tdk dihargai malah saya salah terus di depan ibu mertua dan suami saya, klo sdh berfikir seperti itu apakah saya jd tdk ikhlas? Malahan skrg suami keluarin duit utk anaknya sdiri aja perhitungan, tdk usah buat anaknya jatah yg dia ksh ke saya aja kadang ke pake juga pengeluaran dia, Krn 25% utk operasional nya dia, dia ada kasihkan juga ke adik perempuannya Krn ditinggalkan suaminya. Dan itu pun suami bilang ibunya yg minta. Ya Allah cobaan bgt rumah tangga saya 😭 tolong nasehatnya ya bapak/ibu yg bisa menenangkan hati saya. 🙏

Reply

GKS

Aug 24, 2021 at 8:33 AM

Sy berusia 31th, sy seorang ibu rmh tangga & karyawan punya 2 anak berusia 3th & 1,5th.
Sy punya ibu mertua yg memiliki hutang dg rentenir”, wlopun msh ada ayah mertua tp ayah mertua sy sdh mulai menyerah menghadapinya karena sdh berulang kali kejadian hutang ini gk ada selesainya. Setiap ada yg menagih hutang anak”nya selalu dikumpulkan utk dimintain iuran bayar hutang. Sdgkan posisi keuangan keluarga kecil sy saja msh pas”an, utk mencukupi kebutuhan keluargapun sy hrs ikut bekerja utk memenuhi kebutuhan keluarga. Mertua sy ini punya 3 anak laki” semua yg 2 anak sdh berumah tangga dan 1 anak adh bekerja tp blm menikah.
Suami sy anak kedua di keluarga nya, mas nya pun jg sdh menyerah menghadapi ibunya begitu juga suami sy.
Suatu hari sy prnh ngobrol santai dg suami kl seadainya ayah mertua sdh menyerah dan ingin bercerai, secara tdk lgsg kehidupan ibu mertua sy akan dikembalikan ke saudara”nya ato ke anak”nya tp bila saudara”nya tdk ada yg menerima opsi berikut nya ke anak”nya. Sdgkan mas nya sdh sangat kecewa tp suami sy wlopun kecewa msh tdk tega kl melihat ibunya tdk ada yg merawat tp di satu sisi keuangan kami tdk mampu utk menghidupinya. Sbnrnya sy keberatan kl seandainya suami sy mengambil jalan itu karena sy tdk mau dibebani lg masalah” lain. Utk mencukupi kebutuhan keluarga kecil kita saja hrs berdua sama” bekerja apalagi ditambah dg masalah kehidupan ibu mertua beserta hutang”nya. Bagaimana langkah yg baik yg bs sy ambil? Terima kasih

Reply

Gebby

Aug 24, 2021 at 8:36 AM

Sy berusia 31th, sy seorang ibu rmh tangga & karyawan punya 2 anak berusia 3th & 1,5th.
Sy punya ibu mertua yg memiliki hutang dg rentenir”, wlopun msh ada ayah mertua tp ayah mertua sy sdh mulai menyerah menghadapinya karena sdh berulang kali kejadian hutang ini gk ada selesainya. Setiap ada yg menagih hutang anak”nya selalu dikumpulkan utk dimintain iuran bayar hutang. Sdgkan posisi keuangan keluarga kecil sy saja msh pas”an, utk mencukupi kebutuhan keluargapun sy hrs ikut bekerja utk memenuhi kebutuhan keluarga. Mertua sy ini punya 3 anak laki” semua yg 2 anak sdh berumah tangga dan 1 anak adh bekerja tp blm menikah.
Suami sy anak kedua di keluarga nya, mas nya pun jg sdh menyerah menghadapi ibunya begitu juga suami sy.
Suatu hari sy prnh ngobrol santai dg suami kl seadainya ayah mertua sdh menyerah dan ingin bercerai, secara tdk lgsg kehidupan ibu mertua sy akan dikembalikan ke saudara”nya ato ke anak”nya tp bila saudara”nya tdk ada yg menerima opsi berikut nya ke anak”nya. Sdgkan mas nya sdh sangat kecewa tp suami sy wlopun kecewa msh tdk tega kl melihat ibunya tdk ada yg merawat tp di satu sisi keuangan kami tdk mampu utk menghidupinya. Sbnrnya sy keberatan kl seandainya suami sy mengambil jalan itu karena sy tdk mau dibebani lg masalah” lain. Utk mencukupi kebutuhan keluarga kecil kita saja hrs berdua sama” bekerja apalagi ditambah dg masalah kehidupan ibu mertua beserta hutang”nya. Bagaimana langkah yg baik yg bs sy ambil? Terima kasih

Reply

ERatnawati

Aug 25, 2021 at 8:37 AM

Asalamu’alaikum, usia pernikahan saya sudah 20 tahun dan di tahun 2016 suami kepergok berselingkuh dengan wanita BO suamipun minta kesempatan untuk berubah dan tidak akan mengulangi lagi, sayapun beri suami kesempatan dengan harapan benar” bisa berubah lebih baik.
Tetapi dengan memberi kesempatan itu justru saya dibohongi sampe sekarang bahkan dr hasil hubungan gelap mereka ada ANAK yg sayapun tidak yakin itu anak murni dr suami saya karena yg saya tau perempun itu perempuan sewaan yg bisa di pake sama lelaki manapun, terus terang saya Down menďengar semua itu, saya hanya bisa berDo’a curhat sama Allah klo memang rumah tangga kami akan berlajut tolong sadarkan suami saya untuk meninggalkan perempuan itu.
Mungkin saya mau minta dibantu apa langkah yg harus saya lakukan dengan kondisi saya ini, Terima Kasih

Reply

Titi sukaesih

Aug 26, 2021 at 8:00 AM

Asalamualaikum…
saya seorang istri dan ibu anak 1,,,pernikhan saya sudah hampir 2thn tapi suami saya belum bisa ngsih nafkah yg layak,,dari awal pernikhan krena pas datangny covid suami di phk,,dan selanjut saya yg bekerja,,walaupun saya sedang hamil saya sabr kerja dan menafkahi suami karena suami bner2 ga ada uang,,,gji 2.5 juta saya gunakan buat bayar kontrkan,buat ke bidan,,buat mkan,,trnasport,dan sampe saya tidak punya tabungan buat bayar persalinan,,dan suami hanya diam,,,saya bingung hrus gimn,,akhirny saya mmutus pinjem.uang online,,,krena saya mencoba mnutypi dari orang tua saya,,sampai detik ini saya masih bkerja,,kbutuhan sehari2 gk.bisa di hindari,,,tapi hutang smkain menunggak,,,mohon pencerahannya,,,saya harus bagaimna??

Reply

Indah Novita Sari

Aug 27, 2021 at 12:30 AM

Gimana ngadepin keluarga suami yang suka usil sama kehidupan pribadi kita,apa2 di jadiin bahan ghibah.menganggap saya cuma beban bagi anak nya,tanpa mencari tau hal apa yang saya lakukan untuk berjuang bersama anak nya.yang dia tau cuma pengorbanan anak nya untuk saya dan anak2 saya.
Kalau curhat ke suami pun selalu bela keluarga nya,bahkan malah bilang saya terlalu membesar2kan masalah.walaupun tau gimana sifat ibu nya tapi suami saya masih aja tutup mata dan telinga,saya pun capek dengerin ghibahan mertua saya ke keluarga suami saya yang lain.
Giliran suami saya yang ngeluh soal keluarga saya selalu saya dengerin,bahkan kalo bisa saya luruskan agar tidak salah paham.sementara suami saya ga peduli dengan apa yang saya alami.saya harus gimana?? Ga kuat juga harus memendam semua nya sendirian

Reply

Leave a comment